Wednesday, July 2, 2014

Ku Pilih Hatimu, Intan - Bab 4

Bab 4

“Nah! Untuk Intan, buka lah” Sebaik sahaja aku bersandar enak di kusyen kulit BMW 5 series Abang Nazhim, satu sampul surat besar berlogokan UiTM Shah Alam di sudut sebelah kirinya.
“Intan dah diterima masuk UiTM?” Aku menoleh pada Abang Nazhim di sebelah. Dia mengangguk dan tersenyum.
“Cepatnya?” Tambahku lagi. Memang aku tidak menduga akan di terima masuk ke Pusat Pengajian Tinggi secepat ini. Dan sepantas ini juga hidupku berubah sama sekali. Seorang gadis dari ceruk perumahan setinggan yang tidak punya apa-apa, akan bergelar mahasiswi. Kalau tidak disebabkan Abang Nazhim yang melanggarku di tengah malam itu, mungkin sekarang aku sudah dinikahkan dengan Taukeh Malek yang bergigi hitam dan miang. Nauzubillah!
“Intan…” Teguran Abang Nazhim menyedarkan aku dari lamunan.
“Ya saya?”
“Intan tak happy ke?”
“Eh.. tak adalah. Intan suka sangat-sangat. Terima kasih Abang… Intan pun dah lama sangat menumpang rumah Kak Idah”
“Hari ni kita pergi beli barang keperluan asrama untuk Intan. Juga, alat-alat tulis untuk Intan ke kelas nanti” Aku keluarkan susunan kertas tebal tawaran kemasukkan ke Uitm.
~Diploma Pengurusan Hotel~
Alhamdulillah!. Senyuman terukir di bibirku. Bagiku, ianya sesuai dengan jiwaku. Tambahan lagi, keputusan SPM ku tidaklah sebaik mana. Inipun, aku rasa lebih dari memadai. Di mukasurat belakang surat tawaran itu juga, ada dinyatakan yang aku bakal ditempatkan di Kolej Seroja. Segala peraturan asrama dan senarai keperluan asrama juga disertakan. Aku keluarkan helaiannya dan hulurkan pada Abang Nazhim.
“Mungkin senarai ni, Intan perlu bawa keluar sekejap lagi”
“Erm.. bagus jugak tu. Intan dah sarapan?”
“Intan dah sarapan. Terima kasih!”
Sekali lagi aku merasa canggung bila menjejaki kaki ke pusat membeli belah Alamanda. Besarnya!! Agaknya kalau setiap satu kedai mahu dijelajahi, satu hari suntuk pun tidak mencukupi. Butik Ausino di lower ground yang pertama kami tuju. Abang Nuar setia mengekori di belakang. Rasa lain pulak hari ini, aku hanya ditemani Abang Nazhim. Kali pertama ketika aku dibawa keluar rmembeli-belah tempohari ditemani Kak Idah.
Set cadar katil bujang berwarna merah jambu lembut dan ungu jadi pilihanku. Corak young & contemporary. Abang Nazhim tidak membantah, xetuju sahaja dengan pilihanku. Keluar sahaja dari Ausino, masuk pula ke MPH yang berada di aras sama. Mulalah aku rambang mata mahu membeli alat-tulis. Kali pertama juga aku masuk ke kedai buku sebesar ini. Sukar untuk aku membuat pilihan. Ada kalanya, Abang Nazhim yang lebih pantas dariku mengambil itu-ini dan masukkan ke dalam bakul. Tentu saja Abang Nazhim sudah ada pengalaman membantu anak-anaknya mempersiapkan diri ke kolej ataupun universiti.
Maka… bermulalah penjelajahan dari lantai ke lantai Alamanda. Lenguh kaki, aku tahankan demi menjaga hati Abang Nazhim. Sudah banyak kali juga Abang Nuar ulang-alik ke kereta menghantar barang-barangku yang dibelikan Abang Nazhim tadi.

Jam menginjak ke angka 2.00 petang. Letih sudah terasa. Juga.. terlalu banyak sudah Abang Nazhim belanjakan untukku hari ini., tapi tiada tanda-tanda dia mahu mangajakku balik. Apa lagi yang mahu dicari Abang Nazhim?
Hairan melihat Abang Nazhim masuk ke sebuah kedai IT. Buat apa Abang Nazhim masuk ke sini? Aku yang tertanya-tanya hanya mengikut langkakh kakinya ke deretan komputer riba yang dipamerkan.
“Intan pilihlah yang mana satu”
“Hah! Abang nak belikan untuk Intan? Buat apa? Mahal ni….”
“Intan kan, bakal student… Jadi memang Intan perlukan sangat-sangat sebuah laptopLaptop? Apa itu laptop? Komputer riba ni ke? Oh….. Rupaya orang-orang yang celik IT memanggilnya laptop, bukannya komputer riba? Haishhh….. nampak sangat aku yang jakun!
“Intan… er.. Intan tak tahu nak pilih mana satu. Intan tak pernah pegang pun komputer riba, macam ni” Aku tunduk. Segan sebenarnya. Aku memang kolot! Waktu di sekolah menengah, sekali-sekala sahaja kami dapat mengunnakan PC di bilik IT. Itupun terpaksa berebut dengan pelajar sekelas yang lain bila tibanya subjek Sains Komputer.
Abang Nazhim senyum sahaja dengan balasanku. Sama ada dia mengejek aku ni bengap atau dia kesiankan aku.
“Tak apa.. Abang pilihkan untuk Intan” Abang Nazhim menggamit seorang pembantu kedai. Satu demi satu komputer riba diberikan penerangan tentang kelebihan dan kekurangannya. Siap dengan harga pakej pelajar lagi. Akhirnya, komputer riba dari jenama Sony Viao E series jadi pilihan Abang Nazhim.
“Intan suka warna apa?” Aku teliti warna komputer di brosure yang dihukurkan padaku oleh pembantu jualan tadi. Apa lagi yang menarik minat gadis muda sepertiku. Sudah semestinya, merah jambu yang jadi pilihan.
“Yang ni…” Jariku menyentuh komputer riba merah jambu yang dilabelkan sebagai ‘laptop’ tadi oleh Abang Nazhim.
Pink lagi?” Abang Nazhim angkat kening dan aku hanya tersengeh. Hehehe… hanya diberi dua pilihan. Putih dan pink. Kalau putih…. Nanti cepat kotor, fikirku.

Beg komputer riba dari jenama Sony sudah tersandang di bahuku. Bangga! Kali pertama dalam hidupku, aku berjaya memilikinya sendiri. Dari dulu, aku hanya berangan yang suatu hari nanti, di saat aku melangkan ke alam pekerjaan, aku ingin kumpul duit banyak-banyak dan mendapatkan sebuah komputer riba untuk kegunaan sendiri. Semenjak tahun lepas, aku cemburu dengan kawan-kawan sekelas yang selalu bercerita tentang youtube, chatting, facebook dan sebagainya.
“Intan lapar tak?”
“Lapar? Er.. haah… boleh tahan juga lapar” Tergagap-gagap aku menjawab. Malu, aku banyak berkhayal tadi.
“Kita makan sate, nak?”
“Sate? Kat mana tu?”
“Kajang. Sate Hj. Samuri..”
“Jauhnya Abang….?”
“Dari sini, tak jauh mana. Intan pernah pergi Kajang ke?” Aku geleng. Membahang wajahku. Pandai-pandai saja aku mengatakan jauh padahal bandar Kajang pun aku tak tahu di mana. Sekadar mendengar namanya disebut kawan-kawan dulu, adalah!
Aku letakkan kembali sampul surat di atas peha dan berpeluk tubuh. Lega rasanya dapat duduk kembali di atas kusyen empuk di dalam kereta mewah Abang Nazhim, Abang Nazhim juga membetulkan kedudukannya dan bersandar juga agak rapat di sebelahku. Sebelah tangannya melingkae bahuku di belakang. Tersentuh sahaja tangannya di bahuku, Aku tersentak. Spontan badanku tegak dan menjarakkan diri.
“Abang…. Intan rasa tak selesa…”
Opss… sorry! Abang lupa… Maafkan Abang. Kadang-kadang Abang fikiran Abang selalu tersasar. Ingatkan Abang duduk di sebelah anak bongsu Abang…” Alhamdulillah!. Aku agak seram juga tadi.
“Jadi…. Abang nak Intan panggil Abang…. Ayah atau Papa?” Abang Nazhim tergelak.
“Buat masa ni, Abang lagi selesa kalau Intan kekalkan dengan “ABANG”. Kalau Papa tu, Abang rasa tua benar. Kesian kat Abang tau…” Kali ini aku pula yang ketawa. Aku bersandar semula setelah Abang Nazhim alihkan tangannya sebentar tadi.

“Kak Idah…… Intan nak mintak tolong, boleh?”
“Mintak tolong apa. Intan. Cakap ajalah? Takkan dengan Kak Idah pun, Intan nak kena mintak izin?’
“Abang Nazhim belikan ini untuk Intan, tapi Intan tak tahu banyak pasal komputer. Kak Idah boleh tolong ajar Intan?”
“Wow!... Datuk belikan Intan Vaio model terbaru ni? cantik! Mesti mahal…” Aku tersipu-sipu. Memanglah harganya sangat mahal, tetapi segan mahu mengakuinya. Aku bimbang Kak Idah fikir aku yang meminta-minta.
“Intan tak tahu apa-apa. Abang Nazhim yang pilihkan untuk Intan, bukannya Intan mintak Abang Nazhim belikan yang mahal-mahal” Mendatar sahaja suaraku penuh bimbang dengan tanggapan Kak Idah.
“Lah….. Mana ada Kak Idah ada niat nak menuduh Intan? Kak Idah tahu, Intan budak baik. Jangan sedih-sedih! Marilah… Kak Idah ajarkan. Sekejap ya… Kak Idah ambil notebook Kak Idah” Kak Idah bangun tinggalkan aku di sofa. Sekali lagi aku tercengang-cengang. Kak Idah nak ambil notebook? Notebook….makna dalam Bahasa Melayu….. Buku nota? Nak mengajar aku guna komputer riba pun, harus kena pakai buku nota juga?
“Intan buat apa? Eh… ada laptop baru? Siapa punya?” Datang Kak Maria membawa sebiji mug yang berisi kopi panas. Semasa makan malam di gerai hujung taman tadi, Kak Maria bilang mahu tidur lewat. Banyak kerja-kerja pejabat di bawa balik hari ini dan dia mahu menyerahkan laporan esok pagi kepada bos nya.
“Abang Nazhim yang belikan untuk Intan siang tadi” Aku menjawab sejujurnya. Dua orang Kakak angkat yang baru aku kenal tak sampai sebulan ini sangat baik melayanku. Jadi… buat apa aku harus menipu mereka?
“Amboi… bertuahnya badan! Siang tadi Intan keluar dengn Datuk Nazhim ke?”
“Haah Mar….. siang tadi Intan telefon aku minta izin nak keluar rumah dengan Datuk. Sehari suntuk Datuk Nazhim tak masuk opis. Ingatkan ke mana, rupanya pergi beli barang-barang untuk Intan masuk UiTM”
“Lah ye ke? Intan dah terima tawaran? Bila daftar?”
“Sabtu ni masuk asrama dulu. Yang lain-lain, seperti course subject, yuran, buku-buku semuanya kawan Datuk uruskan untuk Intan. Intan pergi serah diri ajalah. Dah dua minggu Intan terlewat mendaftar. Student lain dah mula kelas agaknya”
“Hmmm.. tak lama lagi rindulah nak makan lempeng kelapa yang Intan buat. Sedap sangat!” Aku ketawa kecil. Apalah yang sedapnya dengan lempeng kelapa yang selalu aku masak untuk sarapan di pondok burukku dulu?
“Haahlah.. Kak Idah pun suka. Lembut dan gebu. Rasa macam pancake. Letak pulak madu, lemak aja rasanya…” Sambil itu juga, Kak Idah keluarkan sesuatu dari beg hitam yang dijinjing dari tingkat atas tadi. Sebuah komputer riba juga
“Idah.. kau nak buat apa dengan notebook kau?” Ooh,….. ini rupanya notebook? Sekarang aku keliru. Siang tadi Abang Nazhim panggilnya laptop. Sekarang Kak Idah dan Kak Maria menggelarkan notebook pulak? Mana satu yang betul? Mati-mati tadi aku ingat Kak Idah naik ke atas mahu mengambil buku nota berkaitan dengan komputer.
Dengan bantuan Kak Idah dan juga Kak Maria, aku mula belajar cara-cara menggunakan komputer riba. Juga Kak Maria beria-ria mahu aku buka akaun e-mail, skype dan juga Facebook. Senang kata mereka untuk kami berhubung. Lagilah, tadi Abang Nazhim ada membeli broadband dan melanggan pakej internet untukku.
“Kak Idah, Abang Nazhim kat pejabat, garang tak?” Bila mula kebosanan meneliti banyak perkara di skrin komputer, aku cuba alihkan perhatian Kak Idah juga.
“Datuk Nazhm nak garang? Ermmmm kalau Intan nak tahu, bagaimana dia bercakap dengan Intan, dengan Kak Idah… macam tu jugaklah dia bercakap dengan staf-staf dia. Arahan tegas tapi lebut aja kat telinga Kak Idah. 1st time Kak Idah kerja dengan bos macam ni.
“Dah berapa lama Kak Idah kerja dengan Abang Nazhim?”
“Baru 3 tahun lebih, tapi rasanya Kak Idah nak kerja lama kat company ni. Seronok kerja dengan Datuk” Aku senyum. Cara perwatakan Abang Nazhim memang amat menyenangkan. Tutur katanya lembut dan sopan.
“Kenapa Datuk Nazhim suruh Intan panggil dia Abang?” Aku angkat muka menentang wajah Kak Maria. Soalan yang aku sendiri tidak tahu jawapannya.
“Intan pun tak tahu kenapa. Dari malam pertama Intan kenal Abang Nazhim, dia suruh Intan panggil dia Abang”
“Oh… macam tu. Sekarang Intan jawab soalan Kak Mar yang ini pulak….” Kak Maria berhenti seketika. Dia menoleh ke arah Kak Idah di sebelahku. Aku menunggu dengan resah. Janganlah Kak Maria mempersoalkan tentang apa yang Abang Nazhim buat denganku di kondominium anak perempuannya pada malam kejadian aku dilanggar oleh pemandunya?
“Dah 3 minggu lebih Intan kenal Datuk Nazhim. Kak Mar nak tanya...., apa perasaan Intan pada Abang Nazhim?”
“Perasaan? Apa maksud Kak Mar? Intan tak faham....”
“Yalah..... Datuk Nazhim tu baik.... kacak dan kaya. Intan suka tak pada Datuk? Kalau suka... sebagai apa? Sebagai Abang.... kekasih atau Intan anggap Datuk Nazhim sebagai seorang ayah?” Aku terdiam. Ya Allah!... Selama 3 minggu ini, aku tak pernah ambil berat perasaanku pada Abang Nazhim. Bagiku, Abang Nazhim hanya mahu menolong aku yang sedang dalam kesusahan. Kenapa Kak Maria boleh berfikir sampai begitu jauh? Adakah kerana jarak umur kami yang boleh dikatakan 'terlalu' berbeza, mereka berdua mula menyimpan tanggapan negatif kepadaku?
“Intan.....”
“Hah! Ya saya?”
“Kenapa diam aja? Susah ke nak jawab soalan Kak Mar tadi?”
“Intan er..... Intan tak tahu. Intan cuma rasa terhutang budi dengan Abang Nazhim yang menyelamatkan Intan malam tu. Kalau orang lain yang jumpa Intan...., agaknya bagaimanalah nasib Intan. Mungkin Intan dah merempat kat mana-mana”
“Mar.... kau nih..., Intan ni belum lagi masuk 18 tahun. Apalah sangat dia tahu tentang hati dan perasaan?” Kak Idah menyelar kawannya. Aku telan liur. Hati dan perasaan..... Apa tu?
~
Sebagaimana yang tercatit di dalam tawaran kemasukan tempohari, aku ditempatkan di kolej kediaman Seroja. Kak Idah dan Kak Marialah yang menghantarku naik hingga ke bilik. Hari ini, Abang Nazhim sibuk dengan mensyuarat penting di pejabatnya.
Asrama kelihatan lengang-selengangnya. Mungkin sekarang ini waktu kelas sedang berlangsung. Kak Idah dan Kak Mar begitu pantas menolong aku mengemas almari kayu yang terletak ditepi dinding. Tentu Kak Mar dan Kak Idah sudah mempunyai pengalaman tinggal di asrama dulu.
Oh!! Beginilah rupanya sebuah asrama. Tentu seronok bila aku sudah mempunyai ramai teman-teman sebaya nanti.
“Nanti kalau ada masa lapang, bolehlah Intan balik rumah kami waktu hujung minggu. Kalau Intan takut nak balik sendiri, telefon Kak Idah. Nanti Kak Idah datang jemput Intan”
“InsyaAllah Kak Idah. Terima kasih banyak-banyak” Semua barang-barangku sudah tersusun rapi di dalam almari dan di atas meja belajar. Banyak kali jugalah aku turun naik tangga ke tingkat 1 ini untuk mengangkut barang-barang dari dalam bonet kereta tadi.
Katil di sebelahku, sudah ada penghuninya memandangkan sudah cantik dihiasi dengan cadar berwarna warni corak bunga. Di atas meja belajar juga penuh dengan aturan buku-buku nipis dan tebal. Di dindingnya di atas meja belajar, beberapa keping gambar keluarga. Nampak bahagia sekali mereka-meraka yang ada di dalam gambar itu. Sekelip mata, aku rasa begitu kerdil sekarang. Aku tak punya siapa-siapa. Tiada sekeping gambar pun yang boleh aku abadikan di dinding sisi katilku. Yang aku ada sekarang, hanya Kak Idah dan Kak Maria. Tak lupa juga Abang Nazhim. Lelaki berhati mulia yang membawa aku hingga ke sini.
“Intan…. “ Panggil Kak Idah. Aku yang sedang mengelamun jauh seolah baru tersedar dari mimpi.
“Ya Kak Idah?”
“Lah…. Jauhnya Intan mengelamun? Teringatkan siapa? Datuk ke?”
“Tak adalah Kak Idah… Intan tengok gambar-gambar kawan sebilik Intan ni, seronoknya dengan keluarga besar dia. Intan ni…. Sebatang kara. Ada mak tiri pun, Intan tak tahu nasib dia macam mana sekarang”
“Dahlah Intan, jangan difikirkan sangat. Apa yang penting sekarang, Intan belajar rajin-rajin. Dapatkan Diploma dulu. Tunjukkan pada Datuk yang Intan tak sia-siakan pertolongan dia”
“InsyaAllah Kak Idah…. INtan akan cuba sebaiknya”
“Kami balik dulu, ya Intan? Nanti senang-senang, telefon Kak Mar atau Kak Idah. Kalau tak cukup belanja pun, cakap aja. Jangan malu-malu. Kami sanggup membantu..” Aku angguk dalam sebak. Tiga minggu aku tinggal bersama dua orang kakak angkat yang sangat baik melayanku, serasa tidak mahu berpisah. Aku pasti akan rindukan mereka berdua selepas ini.
“Intan hantar Kak Idah dan Kak Mar kat bawah….” Aku turuti langkah mereka ke pintu. Di koridor, kami berpapasan dengan beberapa orang pelajar perempuan yang tergesa-gesa mahu masuk ke bilik mereka.
Kali terakhir, sebelum Kak Idah dan Kak Maria masuk ke dalam ekreta, aku menyalami dan memeluk kedua-duanya dengan erat. Air mata tidak dapat aku tahankan bagaikam mahu bepisah terus lagaknya.
“Jangan nangis, Intan, bukannya kami tak boleh datang jenguk Intan!”
“Intan sayang Kak Idah… Intan sayang Kak Mar…” Air mataku merembes-rembes keluar. Kak Idah sama menangis melihat aku menangis.
“Intan ni, saja tau… buat Kak Idah nangis jugak!” Dalam linangan air mata Kak Idah cuba berseloroh.
Kembali naik ke bilik, rupanya seorang gadis berkulit putih gebu sudah menunggu di atas katilnya. Dia tersenyum lantas mengucapkan salam.
“Waalaikumsalam! Saya Intan…. Intan Baizura”
“Saya Effarima. Panggil saja Effa… kau yang kat bawah tadi dengan dua orang perempuan cantik tu?” Tanyanya dengan ceria. Nampak Effa ni jens yang “happy go lucky” kata kawan-kawanku di sekolah menengah dulu.
“Haah.. saya..”
“Kakak ke?”
“Haah.. ya Kakak….”
“Bapak dan Mak tak hantar ke?”
“Er… tak…” Aku termanggu-manggu. Tidak tahu apa yang patut aku berikan alasannya.
“Owhh… mesti dorang sibuk dengan hal masing-masing, kan? Macam Mak Bapak aku jugak!. Busy aja memanjang!...” Omel Effa dengan wajah kelat. Aku telan air liur. Sesibuk mana pun mak bapak kau, kau masih ada orangtua, masih ada keluarga yang bahagia seperti dalam gambar di dinding tu. Aku…. Siapa yang aku ada?
“Eh.. kau dah makan ke? Kalau nak makan, jomlah kita pergi kafeteria… sekejap lagi tentu ramai orang”
“Tak apalah… Awak pergilah dulu… Saya kenyang lagi makan dengan kakak-kakak saya tadi”
“Okeylah.. saya keluar dulu. Nanti petang kita borak lagi..”
“Effa….. nak tanya satu soalan boleh?” Mataku merenung lama gambar seorang lelaki tampan di sisi katilnya. Macam kenal… tapi siapa ya?
“Apa yang kau tengok? Oh…. Gambar ni? Kau nak tanya siapa lelaki dalam gambar ni?” Pantas aku mengangguk.
“Kenapa? Kau kenal dia ke? Memang dia senior paling hot kat UitM ni. Student Art & Design. Nama dia Tajul Imad. Kam gelarkan dia Abang TJ”
“Oh…. Saya tak pernah kenal pun… mungkin dia ada iras-iras kawan lama saya agaknya. Kawan masa sekolah dulu”
“Ha…. Kau jangan terpikat kat dia pulak. Sebabnya… dia dah lama jadi lelaki idaman hati aku!” Mulut becok Effa begitu ramah bercerita. Wah… baru dua minggu lebih di sini, sudah ada lelaki idaman? Effarina ni, datang sini nak belajar atau nak cari boyfriend?
“Tak…. Saya tak akan punya. Saya janji!’ Aku angkat tangan gaya berikrar dan Effarina tergelak. Begitu yakin dengan janjiku.
“Aku dengar kau pun amik course hotel management?”
“Haah…. Pengurusan hotel…”
“Samalah dengan aku. Eeii bestnya. Esok kita boleh jalan sama-sama ke kelas. Kebanyakan yang satu course dengan kita tak duduk asrama, so aku taka da kawan. Bosanlah campur dengan budak lain course. Tak sama kepala”
“Boleh.. apa salahnya. Er,,, saya pun boleh pinjam nota-nota awak, kan? Saya nak Photostat. Dah dua minggu saya ketinggalan ni”
“Boleh aja babe… tak jadi masalah. Esok lepas kelas, kita pergi ko-op”
“Er… Ko-op tu apa/”
“Koperasilah… itu pun kau tak tahu?” AKu geleng.
“Maaf.. saya tak tahu..”
“Kau ni dari ceruk mana datangnya eh? Macam orang kampung je… blur…”
“Er.. memang saya datang dari kampung…” Aku terpaksa mengaku walaupun aku tahu aku telah membuat satu pembohongan besar. Ya Allah! Ampunilah hambaMu ini.

Maka, bermulalah hari-hariku sebagai salah seorang mahasiswi. Ke hulu – ke hilir bersama Effa yang lincah. Aku dengan Effarina jauh beza perwatakan, pemikiran juga tidak sehala tapi lama-kelamaan kami serasi bersama. Seringkali aku ditertawakan Effa kerana begitu naïf dalam mengenal peralatan moden yang disediakan pihak pengurusan baik di kelas ataupun di kolej kediaman kami. Mujurlah, dalam sikapnya yang kuat mengutuk itu, Effarina bukan jenis yang kedekut ilmu. Sedikit demi sedikit, aku mula belajar menyesuaikan diri di sini dan bergaul bersama rakan-rakann yang lain.
“Hai….” Aku mendongak. Effa di depanku terbeliak matanya. Lelaki idaman gadis-gadis kampus, Tajul Imad senior dari fakulti Art & Design sedang berdiri di sisi meja kami. Matanya mengerling kerusi kosong di sebelahku di kafeteria ini.
“Hai Abang TJ….” Suara Effa sengaja dileretkan. Riaknya begitu gembira.
“Boleh saya tumpang meja?” Liur aku telan. Teragak-agak mahu menjawab. Aku tahu, Effa separuh gila sukakan Abang TJ. Hendak melarang, aku boleh lihat keturajaan Effa dengan kehadiran anak muda popular itu. Sorang pemain rugby, bertubuh sederhana dengan otot kekar dilengan, sedap-sedap mata memandang.
“Boleh saja, kan Intan? Silalah duduk, Abang TJ. Tak kena bayar pun..” Effa berlucu. Aku hanya senyum nipis. Abang TJ duduk di sebelahku. Seketika kemudian dia menoleh.
“Jadi.., nama awak Intan? Hai… Saya Tajul Imad. Panggil saya, TJ. Awak ni, student baru? Masa minggu orientasi, awak tak ada, kan?” Dia hulurkan tangan, tapi aku sekadar mengangguk. Wajahnya sedikit berubah dan menarik tangannya semula.
Sorry!”
“Tak apa…” Aku cepat-cepat habiskan makanan di pingganku. Nekadku untuk segera tinggalkan meja ini. Sungguh tidak selesa kurasakan, hendak makan di sebelah lelaki yang tidak aku kenali. Habis saja menyisip baki minumanku, aku lemparkan pandangan pada Effa semula.
“Effa…. aku nak balik hostel dulu lah..” Effa pandang tepat pada wajahku. Berkerut dahinya.
“Cepatnya?” Effa nampaknya tak puas hati dengan riaksiku setelah Abang TJ muncul secara tiba-tiba. Kecewa kerana tidak dapat berlama-lama dengan abang senior pujaan hatinya.
“Awak belum habis makan, kan? Awak ajalah temankan Abang TJ. Sekejap lagi Kak Idah nak datang, takut pulak dia sampai kat Hostel, saya tak ada” Fuhhh! Mujurlah ada alasan yang tersangat lah kukuh untuk aku melepaskan diri.
“Intan…. “ Panggil Abang TJ lembut.
“Hah!.. ya saya?”
“Awak tak suka saya duduk sebelah awak?”
“Er… er bukan begitu. Saya memang ada hal. Lagipun kawan saya Effa boleh temankan Abang TJ. Effa ni dah lama minat kat Abang TJ” Effa tersentak.
“Intan!!” Marahnya. Wajahnya merah padam. Malu bila aku terang-terangan membuka rahsianya. Aku katup mulut dengan tangan. Alamak!!! Habislah…. Ter’lepas’ cakap pulak….
“Maaf Effa…. Saya tak sengaja. Saya pergi dulu….”
“Intan!” Aku terpaku bila pergelangan tanganku dipaut. Mujurlah elok berlapik dengan lengan baju kurungku. Jika tidak, mau aku buka silat di sini juga. Eh! Pandai ke aku bersilat?
“Apa ni?” Aku rentap lenganku.
“Saya suka awak! Kalau boleh saya nak Intan jadi girlfriend saya” Hah! Pantas aku berpaling pada Effa yang terkedu di tempat duduknya menyaksikan drama sebabak kami. Terus sahaja aku alihkan perhatian pada Abang TJ semula.
“Awak baru aja kenal saya… macamana awak boleh cakap macam tu? Maaf… saya tak boleh terima kata-kata awak”
“Kenapa?” Aku yang sudah melangkah beberapa tapak menjauh dari tempat duduk kami terus diganggu Abang TJ. Masih tidak berpuas hati agaknya dengan jawapanku.
“Lebih baik awak suka pada orang yang suka awak. Sebabnya… saya tak suka awak! Maaf… saya kena pergi dan… jangan kejar saya lagi” Aku mempercepatkan langkahku. Laluan pejalan kaki aku susuri sampailah ke bangunan Kolej Seroja. Termengah-mengah aku sebentar. Mengingati wajah Effa yang keruh tadi, kesalku bertimpa-timpa. Kesian Effa. Yang Abang TJ pula… kenapa pilih aku? Apa lebihnya aku berbanding Effa yang lebih cantik dan berkulit putih gebu itu?

Hinggalah aku selamat tiba di bilikku, aku masih memikirkan tentang Effa. Teman yang semakin rapat sejak aku bergelar warga kampus UiTM ini. Banyak sudah cerita tentang Abang TJ yang masuk ke halwa telingaku. Effa memuja Abang TJ dalam diam. Segala hal peribadi dan aktiviti Abang TJ ada dalam poketnya dan aku seringkali meminjamkan telinga setiap kali dia mengadu tentang lelaki idamannya yang selalu berdamping dengan gadis-gadis popular di kampus ini.
Jadi masalah besar pula bila Abang TJ mahu berkawan denganku. Untuk apa? Apa yang lelaki itu mahu dariku? Adakah kerana minggu lepas Abang TJ nampak Abang Nazhim datang menjemputku keluar menaiki BMW 5 series, dia fikir aku anak orang kaya? Ah! Tak mungkinlah! Setahu aku, Abang TJ juga anak orang berada sepertimana dikhabarkan Effa padaku.

Telefon bimbit berdering usai sahaja aku menunaikan Solat Zohor. Nama Kak Idah terpampang di skrin. Aku tersenyum dan menyambutnya.
“Assalamualaikum Kak Idah. Dah sampai? Kejap ya? Intan siap lepas tu terus turun”
“Okey.. Kak Idah tunggu” Bergegas aku bersiap ala kadar. Dengan jeans dan T-shirt lengan panjang warna merah. Rambut panjang aku tocang tinggi. Beg silang kecil jenama Carlo Rino hadiah dari Kak Idah dan juga Kak Maria aku sangkutkan ke bahu. Nota kecil aku tinggalkan di meja belajar Effa. Mungkin aku pulang semula ke kolej Seroja lewat petang nanti ataupun selepas Maghrib.
Aku cium tangan Kak Idah dan memeluknya. Rindu!.
“Kita nak ke mana hari ni, Kak Idah?”
“Hmm… Kak Maria kata nak jalan-jalan ke Port Dickson. Kalau lambat balik, kita sewa hotel” Aku senyum lebar.
“Eei.. seronoknya. Nak mandi laut?”
“Mestilah… Apa kata Intan naik atas, pack baju sepasang dua. Baju untuk mandi, kita beli kat sana”
Okey..” Aku melonjak riang dan kembali mendaki tangga ke bilikku. Aku amati tubuh di depan ku di anak tangga atas. Effa rupanya.
“Effa.. bila awak balik?” Aku segera menyainginya di sebelah.
“Baru aja.. Aku nampak kau tepi kereta kakak kau tadi, malas aja nak ganggu” ffa menjawab acuh tak acuh.
“Effa.. Kau marah aku ke?”
“Nak marah apa nya? Kau ada buat salah apa-apa ke?” Suara Effa tegang. Mulut saja menafikan, tapi pasti nada suaranya seolah terasa hati denganku.
“Awak marah saya… Saya tak tahu yang Abang TJ boleh cakap macam tu tadi kat saya… Saya mintak maaf banyak-banyak!”
“Kau tak salah, Intan. Aku ni aja yang tak tahu malu. Hidung tak mancung pipi tersorong-sorong. Abang TJ kirim salam sayang kat kau”
“Effa, Percayalah cakap saya… Saya tak suka Abang TJ. Saya datang sini nak belajar. Bukan untuk cari pakwe atau nak jadi girlfriend sapa-sapa. Please… jangan marah saya. Saya janji.. lepas ni, saya akan jauhkan diri dari Abang TJ”

Masuk dalam bilik kami, terus sahaja Effa hempaskan badannya ke katil. Sebiji bantal dipeluk erat.
“Er… Saya nak keluar. Mungkin esok baru balik. Kakak-kakak saya ajak ke P.D. Awak nak ikut tak?” Aku mempelawa Effa cuba untuk mengendurkan perasaan terkilannya.
“Aku tak ada mood nak ke mana-mana. Tak payahlah kau risaukan aku”
“Effa… janganlah macam ni. Bukan Abang TJ sorang je lelaki hebat dalam dunia ni. Mungkin kat luar sana, ada lelaki lain yang lebih bagus dari dia” Aku masih mahu memujuknya. Sambil itu aku berbalas whatsapp dengan Kak Idah meminta sedikit masa untuk selesaikan masalahku dengan Effa.
“Lain yang aku angankan.. lain pulak yang jadi. Ada ke patut, Abang TJ nak jadikan aku posmen antara kau dengan dia? Dia mintak aku tolong pujuk kau supaya terima cinta dia. Benci betul!”
“Tak payah layan permintaan dia dan tak payah pujuk saya. Sememangnya saya tak nak. Titik! Awak pun tak payah jadi posmen kami, ok?”
“Aku ni, buruk sangat ke, Intan. Aku tahu aku tak secantik kau…. Dari hari pertama kau masuk kelas…. Dah berapa ramai budak lelaki risik-risik kat aku tanya pasal kau. Kau pakai tangkal apa, hah?”

“Mana ada ilmu apa-apa? Mengarut ajalah semua tu. Saya nak pergi dah ni. Jaga diri… Bye!” Aku peluk Effa tapi dia tidak membalas pelukkan ku. Badannya dikeraskan. Aku mengeluh. Sedikit kecil hati tapi cepat-cepat aku hindarkan apa juga rasa yang bertandang. Kalau aku berada ditempatnya, mungkin juga aku akan berkelakuan sama.